Penyebab Yang Membuat Rupiah Terus Meningkat - Jinpoker | Agen Poker Domino Online | Taruhan Online

Breaking

Selamat Datang Di Jinpoker Agen Poker Online Terbaik Indonesia Mudah pecah GLOBAL JACKPOT dengan Win Rate tertinggi di Indonesia!! Mainkan Game-nya & Menangkan JACKPOT-nya sekarang juga!! dan Ditunggu Gabungnya Bersama Jinpoker.com

Jumat, 30 November 2018

Penyebab Yang Membuat Rupiah Terus Meningkat

Rajajin.info - Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) terpantau terus menguat. Pada Jumat ini, rupiah bahkan menguat hingga kisaran 14.200 per dolar AS. 


Peneliti Center of Reforms on Economics (CORE) Piter Abdullah menyatakan, ada dua faktor yang menjadi penyebab penguatan rupiah selama tiga pekan terakhir. Pertama, yakni faktor-faktor pendorong (push factors) berupa sentimen negatif atas kondisi perekonomian AS.

"Kita ketahui bahwa seiring meningkatnya intensitas perang dagang AS vs China, pertumbuhan ekonomi AS justru mengalami perlambatan. Perlambatan pertumbuhan ekonomi AS diperkirakan akan direspons oleh The Fed dengan menunda kenaikan suku bunga," jelas dia kepada Rajajin.info, Jumat (30/11/2018).

"Perlambatan pertumbuhan AS ditambah penundaan suku bunga The Fed membuat para investor global mulai mengalihkan dana investasinya ke negara-negara yang dianggap memiliki prospek keuntungan terbesar ke depan," sambungnya.

Indikator kedua, lanjutnya, yakni faktor-faktor yang menarik masuknya aliran investasi ke Indonesia atau disebut pull factors. Menurutnya, beberapa indikator ekonomi Indonesia menunjukan prospek keuntungan yang menarik bagi investor asing.


"Prospek keuntungan ini ditunjukkan oleh yield SBN yang sudah demikian tinggi dipicu oleh kenaikan suku bunga acuan BI sebesar 175 bps sejak Mei yang lalu, serta harga saham yang sudah demikian murah, diindikasikan oleh PER yang rendah," ungkapnya.

"Selain itu, prospek investasi di Indonesia diperkuat oleh tren penurunan harga minyak selama sebulan terakhir. Penurunan harga minyak diyakini akan memperkuat neraca perdagangan sekaligus mengurangi beban APBN," dia menambahkan.

Piter Abdullah lantas menyimpulkan, kombinasi kedua faktor tersebut menyebabkan derasnya aliran modal asing masuk ke dalam negeri, serta turut mendongkrak kurs rupiah.

"Kombinasi push factors dan full factors menyebabkan aliran modal asing dalam bentuk portfolio mengalir deras ke Indonesia, dan mendorong penguatan rupiah secara drastis dan cepat," ujar dia.

Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) kembali bergerak menguat pada perdagangan Jumat ini.


Mengutip Bloomberg, Jumat (30/11/2018), rupiah dibuka di angka 14.331 per dolar AS, menguat jika dibandingkan dengan penutupan perdagangan sebelumnya yang ada di angka 14.382 per dolar AS.

Sejak pagi hingga siang hari ini, rupiah bergerak pada kisaran 14.276 per dolar AS hingga 14.355 per dolar AS. Jika dihitung dari awal tahun, rupiah masih melemah 5,48 persen.

Sedangkan berdasarkan Kurs Referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) Bank Indonesia (BI), rupiah dipatok di angka 14.339 per dolar AS, menguat jika dibandingkan dengan sehari sebelumnya yang ada di angka 14.408 per dolar AS.